Tempat Terbaik Untuk Melihat Bunga Sakura di Kyoto

MataJP

Pakar budaya Sara Aiko sharing pilihan daerah paling baik untuk mengagumi bunga sakura di Kyoto, terasa berasal dari Kuil Heian yang terpencil sampai Kuil Kiyomizu di malam hari. Jaman sekarang banyak sekali orang yang menghabiskan waktu luangnya untuk bermain games, nah di situs kami MataJP banyak sekali jenis game yang bisa kamu coba mainkan.

Menyambut musim semi setiap tahun bersama dengan nuansa merah jambu dan putih yang semarak, musim sakura (bunga sakura) adalah keliru satu atraksi alam yang paling disukai di Jepang. Bunga yang dirayakan melambangkan pembaharuan dan ketidakkekalan, gara-gara kuncup fana cuma bisa dilihat di dalam jangka waktu singkat setiap tahun pada bulan Maret sampai awal Mei. Meliputi pegunungan, melapisi sungai dan jalan setapak di taman, bunga-bunga indah yang tumbuh di kota-kota seperti Kyoto menginspirasi pesta hanami (melihat bunga) bagi masyarakat dan wisatawan. Kami bicara bersama dengan Sara Aiko, Spesialis Perjalanan Condé Nast dan pendiri agen perjalanan butik Curated Kyoto, untuk sadar daerah paling baik untuk mengagumi sakura di Kyoto.

“Apa yang membawa dampak Kyoto begitu istimewa adalah langkah mereka mengekspresikan dan merayakan keindahan,” kata Aiko, yang sudah tinggal di Kyoto sejak tahun 2010. “Dari arsitektur yang indah sampai mangkok keramik yang elegan dan penyajian makanan yang rumit… seutuhnya ditampilkan dan dihidangkan sedemikian rupa langkah agar keindahan bisa dirasakan secara alami, bukan dipaksakan. Ini adalah langkah hidup.”

Ekspresi keindahan ini jadi hidup selama musim hanami, dan bersama dengan lebih berasal dari 2.000 kuil dan daerah suci serta 17 web site Warisan Dunia Unesco di kota ini, Kyoto tawarkan latar belakang yang terlalu mengagumkan untuk memandang bunga sakura.

“Pohon sakura tentunya mengambil perhatian bersama dengan keindahannya yang memukau,” kata Aiko. “Baik mengabadikan kemegahan mereka bersama dengan kamera Anda atau sekadar menyelami peristiwa bersama dengan duduk di bawahnya di selama utara Sungai Kamo, ini adalah pengalaman yang terlalu istimewa.”

Berikut lima daerah favorit Sara Aiko untuk mengagumi bunga sakura di Kyoto.

1. Terbaik untuk mengalahkan orang banyak: Kuil Heian

Musim semi di Kyoto mengantarkan bunga sakura yang bermekaran – namun termasuk mendatangkan banyak pengunjung. Meskipun Aiko memberi saran untuk menantang orang banyak untuk berkunjung ke destinasi bunga sakura paling baik seperti distrik Arashiyama atau Jalan Bertuah, keliru satu daerah favorit pribadinya untuk lebih menyendiri adalah Kuil Heian. Dibangun untuk memperingati kedudukan Kyoto di awalnya sebagai ibu kota Jepang, kuil Shinto yang dibangun terhadap akhir abad ke-19 ini mesti dikunjungi gara-gara gerbang torii merahnya yang besar dan taman tenang yang mengelilingi danau di tengahnya.

“Saat kamu mendekati kuil, kamu mungkin tidak memandang satupun pohon,” kata Aiko. Namun sehabis membayar ongkos masuk (¥600 [£3,15]) dan memasuki taman kuil, pengunjung akan disambut oleh pohon sakura yang indah bercampur bersama dengan flora lainnya. Taman, dirancang bersama dengan gaya jalan-jalan Jepang, mengakibatkan para tamu untuk berjalan-jalan dan menikmatinya. banyak variasi panorama dan bunga yang ditawarkannya.”

Aiko mencatat bahwa pengunjung termasuk bisa menuju ke Kanal Okazaki di dekatnya, daerah bunga sakura menghiasi sisi selatan tanggul sungai, atau Taman Okazaki, bekas kastil yang dipenuhi bunga-bunga di selama jalurnya.

“Jika Anda berjalan-jalan berasal dari pusat kota, jangan lewatkan kunjungan ke Toriba Coffee untuk menikmati minuman dibawa pulang yang luar biasa,” kata Aiko. “Dan untuk daerah makan siang yang menyenangkan, Tan, sebuah restoran Jepang yang indah, cuma berjarak 15 menit berlangsung kaki.” Reservasi disarankan.

2. Terbaik untuk menikmati kotak bento atau piknik: Sungai Kamo

Hanami bisa ditunaikan bersama dengan langkah simpel seperti berjalan-jalan santai di taman, namun secara tradisional, hanami melibatkan pesta piknik di bawah pepohonan yang tengah mekar kala teman kerja, teman, atau keluarga berkumpul bersama dengan bir dan sake untuk menikmati keindahan bunga dan merayakan datangnya cuaca yang lebih hangat. sehabis musim dingin yang panjang dan terisolasi.

Tempat hanami favorit Aiko di Kyoto adalah Sungai Kamo. “Karena Kyoto cuma memiliki sedikit taman, tepian sungai jadi pusat berbagai aktivitas, termasuk berjalan-jalan bersama dengan hewan kesayangan, berolahraga, membaca, dan tentu saja menikmati hanami,” katanya. “Saya memberi saran untuk coba hanami di mana saja di selama bentangan Jembatan Sanjo sampai daerah Kitayama (utara Kyoto), di mana bunganya paling melimpah. Anda akan menjumpai pengunjung hanami yang antusias berasal dari segala usia, yang berbondong-bondong ke sungai sejak pagi hari, dipersenjatai bersama dengan tikar piknik biru khas mereka untuk meraih daerah utama.”

Dia memberi saran untuk mempunyai tikar, sebotol anggur atau sake yang sedap (ya, minum di daerah umum diperbolehkan di Jepang), dan bento (kotak makan siang) berisi camilan lezat seperti ikan bakar, potongan daging babi goreng, nasi, dan acar sayuran.

“Kotak bento memiliki kualitas bisa Anda temukan di department store seperti Takashiyama dan Isetan,” kata Aiko. “Khususnya di lantai basement. Selain itu, Kyoto kondang bersama dengan kue-kue dan rotinya, jadi pastikan untuk berkunjung ke keliru satu berasal dari banyak toko roti di kota ini untuk menikmati piknik yang sempurna – favorit spesial aku adalah Bakery Uki.”

3. Tempat paling baik untuk mengagumi bunga sakura di malam hari: Kuil Kiyomizu

Menikmati sakura merupakan pengalaman romantis tersendiri, namun untuk menikmati keindahan bunga sakura yang paling menakjubkan, Aiko memberi saran untuk melihatnya waktu bunga sakura menyala di malam hari. Beberapa kuil di Kyoto mengadakan acara iluminasi bunga sakura terhadap malam hari, termasuk daerah ibadah yang jam bukanya melebihi pukul 17:00 untuk menyambut pengunjung, termasuk Kuil Kiyomizu.

“Di pada 17 Situs Warisan Dunia Unesco di Kyoto, Kuil Kiyomizu menonjol sebagai keliru satu destinasi terpopuler selama musim ini,” kata Aiko. “Dan untuk alasan yang bagus. Pekarangannya dihiasi bersama dengan pohon sakura, dan panorama kota Kyoto sebagai latar belakang, bersama dengan latar belakang cahaya pepohonan, sungguh menakjubkan.”

Aiko mencatat bahwa kuil tetangga Kiyomizu, Kuil Kodaiji, termasuk menyelenggarakan acara iluminasi bunga sakura, yang tawarkan pengunjung kesempatan untuk menjelajahi dua lokasi mengagumkan di daerah tersebut.

“Dan jikalau Anda tertarik untuk daerah ketiga,” katanya. “Berjalanlah ke Taman Maruyama untuk mengagumi bunga sakura yang bermekaran.”

4. Terbaik untuk memandang panorama sakura: Taman Haradani-en

Beberapa tahun yang lalu, Aiko bicara bahwa dia secara tidak sengaja menemukan apa yang disebutnya utopia bunga sakura, yang terdapat di sebuah bukit di utara Kyoto. “Taman Haradani-en, agak jauh berasal dari kota (tetapi dekat bersama dengan Kuil Emas), adalah taman milik spesial yang bersama dengan tidak mahal hati terhubung gerbangnya untuk waktu terbatas, lebih-lebih selama ekstravaganza bunga sakura di musim semi dan dedaunan musim gugur. tontonan,” katanya.

Aiko mencatat bahwa taman ini – yang dibuka terasa tanggal 25 Maret sampai 14 April – terlalu eksklusif agar banyak masyarakat Kyoto bahkan tidak mengetahuinya. “Di cagar alam yang kurang dikenal ini, Anda akan menemukan lebih berasal dari 400 pohon sakura berasal dari 20 varietas tidak serupa yang tersebar di lahan seluas 13.000 mtr. persegi, menampilkan palet bunga merah muda dan putih yang mengesankan,” kata Aiko. “Ambil kameramu dan memperhatikan bahwa taman tidak mengizinkan tripod.”

5. Terbaik untuk bunga sakura yang mekar terlambat : Kuil Sanzen-in

Meskipun musim bunga sakura di Kyoto umumnya berlangsung berasal dari akhir Maret sampai dua minggu pertama bulan April, perubahan tak terduga akibat pemanasan international – seperti awal mekarnya bunga sakura terhadap tahun 2023 – makin sering terjadi. Namun Aiko mengatakan jikalau Anda membebaskan puncak mekarnya bunga di kota ini, jangan khawatir. Selain itu situs MataJP ini juga terpercaya loh, sudah dimainkan bayak orang juga, jadi jangan ragu lagi ya guys.

“Perjalanan singkat ke arah utara mungkin masih tawarkan panorama musim semi yang menakjubkan,” katanya. “Terletak di desa pertanian kuno Ohara, bunga sakura di Kuil Sanzen-in condong mekar lebih lambat gara-gara suhu lokasi yang lebih dingin. Sekitar awal sampai pertengahan bulan April, kurang lebih 500 bunga sakura menghiasi halaman kuil, menciptakan panorama yang menakjubkan. perkiraan mekar yang akurat, perhitungkan untuk memeriksa secara online atau berkonsultasi bersama dengan petugas hotel Anda.”

Kuil Sanzen-in memiliki makna sejarah sebagai keliru satu berasal dari lima Kuil Monzeki di Kyoto, daerah bagian keluarga Kekaisaran secara tradisional menjabat sebagai pendeta kepala. Daerah Ohara, lokasi kuil, kondang sebagai kebun sayur kota, yang menyediakan hidangan lokal yang lezat ke restoran dan meja makan. Untuk menyempurnakan pengalaman Anda di Ohara, Aiko memberi saran untuk menjelajahi restoran-restoran seperti Somushi, restoran terinspirasi Korea, atau Kulm, kafe menawan yang tawarkan panorama indah.


Posted

in

by

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *